Monthly Archives: August 2015

  • 0

FOUNDER AND ACTORS APLI PENDIRI DAN PELAKU APLI

Tags : 

pak edi budiman

Exclusive Interview with

Eddy Budhiman

If at this time in Indonesia we know APLI (Direct Selling Association of Indonesia) as of shelter companies – companies DS / MLM in running a business, it is much earlier, precisely in 1984, the organization was first established is IDSA (Indonesia Direct Sales Association) was established by Mr. Eddy Budhiman. When you first set up the IDSA (Indonesia Direct Sales Association), Mr Eddy Budhiman still joined at PT. Tigaraksa.

Since the 1970s, Mr. Eddy Budhiman always represent Indonesia and PT. Tigaraksa to attend the meeting – an international meeting organized by the World Federation of Direct Selling Associations (WFDSA) annually to discuss the development and progress of the direct selling. It was several times Mr Eddy Budhiman requested and was appointed to be a representative association of direct sales in Indonesia, and several times he refused anyway.
Over time, and at the request of
Mr. Robert King, Chairman of WFDSA, finally in 1984, Mr. Eddy Budhiman agrees and undertakes to become the founder and Chairman of IDSA (Indonesia Direct Sales Association).

Mr. Eddy Budhiman also initiated the establishment of the IDSA in Indonesia by creating a logo IDSA, which is still used by APLI. At IDSA logo, Mr. Eddy Budhiman use Borobudur temple which is intended to highlight the identity of Indonesia. And Borobudur itself is shaped like a triangle that positions it pursed. This form is intended as a hope that all members – members can be united in a single destination point.

At its inception IDSA consisted of only five companies, namely three books company, 1 company lingerie and AVON. Then it was followed by CNI and Oriflame. At that time, the task of IDSA itself at the time was serving and helping the company – the company DS / MLM to open a company in Indonesia. IDSA initial run is not easy because first, the company – the company DS / MLM still think of a reason why you should join the IDSA. In addition, will be charged a membership fee to become members of IDSA and will be bound by the code of conduct sales in accordance with the rules IDSA.
Back to the 1980s. Narrated by Mr. Eddy Budhiman, when the company – the company DS / MLM very chaotic. Recruitment – recruitment conducted by the company – the company DS / MLM very public force to finally get a bad image. Because of this unrest, the IDSA finally implement the code of conduct even stricter to cope naughtiness that made firms DS / MLM first. This makes it increasingly difficult to attract businesses IDSA DS / MLM to join as members.

During led by Mr. Eddy Budhiman, IDSA has no stewardship as it is today in APLI. Everything was done by Mr. Eddy Budhiman as Chairman and Mr. Yusuf from Britannica Book Company as Vice Chairman. 5 members of IDSA finally grown to 54 members registered.

Until finally in 1992, Mr. Eddy Budhiman divert management of IDSA to Mr. Helmy Attamimi who served as Chairman until 2012 and now an adviser APLI.

Helmy_1

Memories Exclusive Interview with

Alm. Helmy Attamimi

With hard work and cooperation, hopefully many insurmountable challenge. Hopefully!”
Thus roughly piece of sentence we remembered from an interview with Mr. Helmy Attamimi (Alm), a well-known figure in the world of Multi Level Marketing, which until the end of his life he actively serves as an advisor APLI.During his lifetime he was a father who apply discipline to their children and also a successful entrepreneur running a business entrusted to him.

APLI (Direct Selling Association of Indonesia) was established in 1984. Starting from visits made by Mr. Eddy Budiman who was then serving as Chairman of the IDSA (Indonesia Direct Sales Association) to the office where he was to be the beginning of work both meetings. This relationship continues because at that time the company he has been a member of IDSA.

Over time, Mr. Eddy Budhiman felt it was time IDSA was reformed. Therefore, Mr. Eddy Budhiman mandates the position of Chairman of IDSA to Mr. Helmy Attamimi.

As the new Chairman, Mr. Helmy Attamimi WFDSA attend the annual seminar held in Berlin in 1993. There, he realized that the association in India was using the same name, IDSA (Indian Direct Selling Association). India has long joined WFDSA and any introductory language is English so that India is entitled to use the name of the IDSA.Therefore, returning from Berlin, Mr. Helmy Attamimi think of the name of what is right to replace the name of IDSA. After much thought and discussion, to evoke a sense of nationalism and pride in Indonesian language, it was decided IDSA turned into APLI (Direct Selling Association of Indonesia) as the proper name to replace the IDSA (Indonesia Direct Sales Association). Although the name has been changed to APLI IDSA, but continue to use the logo used IDSA logo.

At its inception APLI, Mr. Helmy does not necessarily accept the position becomes Chairman. He was still trying to find people who have been called to run and raise APLI future. Several times he tried to offer the role to some people, but it was rejected on the grounds bustle and the weight of responsibility of each. Because of the many who reject this offer, then finally by members of the association he was appointed as Chairman and continued to perform his duties as Chairman of APLI to be great as it is now.

Establishment APLI not be at all easy in the beginning, a lot of internal and external issues that must be addressed and takes many years. As Chairman of APLI, who served for 20 years, a lot of rumor / rumor uncomfortable about his position is not replaceable. Therefore, Mr. Helmy want to organize a democratic system in the election of the Chairman. But apparently, he was always elected and trusted again became Chairman in succession to 20 years.

There is one interesting his statement, namely that MLM is part of the direct selling and not vice versa. Mr. Helmy also stressed the importance of the code of ethics in the world of MLM.

If we ask him about what the most formidable challenge for the lead APLI, then the answer is very short, “when it makes it all one and the prevention of conflict”. That applied late for 20 years at the helm APLI. As a result, APLI has now developed into a very strong organization.

Along the way he was raising APLI for a period of 20 years, many things have produced him for the development of MLM companies / DS in Indonesia. One of the remarkable things that in doing it is the ability to unite with the Government so that APLI issued Decree # 32 of the MLM / DS. It is inversely proportional to the situation abroad, where MLM / DS is still at odds with the government.

Goodbye Mr. Helmy Attamimi. His services for APLI and industry developments DS / MLM will continue to be remembered.

_MG_014822

Exclusive Interview with

Koen Verheyen

NN (Network News): It is an honor to interview one of the founders APLI. As far as the development of APLI for 30 years Mr. Koen is located in the direct selling industry in Indonesia. How Mr history with APLI?

KV (Koen Verheyen): I joined Oriflame in 1986. At that Oriflame is the first MLM in Indonesia. In March 1986 in Indonesia there are only a few companies selling direct. At that time, Oriflame is still searching for an association that houses the direct selling industry in Indonesia.Subsequently I joined the IDSA meeting (Indonesia Direct Selling Association) in Chase Plaza, which houses the office of Mr. Eddy Budhiman APLI first chairman. Since the first meeting of IDSA, I was invited to follow its staff. I delegated as its Public Relations. This event is already almost 30 years ago so I’ve kinda forgotten what the details. But certainly when it structurally still not clearly organized, a meeting has not been scheduled on a regular basis.

In 1987, following the World Congress WFDSA IDSA (World Federation of Direct Selling Associations) in Singapore. This is an excellent opportunity to participate because of its close location. At that time I went with Mr. abrian Nathan (CNI), Mr Eddy Budhiman, and several other officials. Chairman WFDSA that time Mr. Suzuki of Japan on the Patterns Cosmetic later at the World Congress was replaced by representatives of MLM Natura from Brazil. The more the next World Congress held in Latin America.
NN: the most serious challenge that moment what sir?
KV: There is nothing to understand direct selling. There are no regulations governing the industry. In fact there has been no government intervention.

NN: What is the process to change the name of IDSA be APLI and when does it happen?
KV: At World Congress WFDSA in Berlin, Germany in 1993 there is a board of all members throughout the world. There are two IDSA namely India and Indonesia. At that moment there was a movement to use Indonesian as a brand. Since then, the name changed into APLI IDSA. IDSA officially became APLI since 1994.

NN: In the first 10 years of any activity APLI?
KV: Ten-year APLI activities focus more towards internal problems with the objectives of the company are subject to legal protection in Indonesia to maintain the confidence of the government. When the members are only 12-15 companies.

NN: MLM was growing in Indonesia in the year 1990 – 2000’s, what challenges facing APLI?
KV: Many Indonesian companies that want to try direct selling because it is booming.But then quit just because it does not have the experience. Therefore, many also affect climate in Indonesia MLM negatively. This happens because they do not think about the fate of distributors who have taken the time, effort and money to develop their business.In the code of conduct has been no protecting distributor. Currently there is only the company’s obligation to pay compensation, but no distributor for future protection.

NN: How does the process of supervision of the MLM / DS for this?
KV: APLI Members should be the first to comply with existing regulations. In fact they have more stringent internal rules therein. It should if you can not be a member APLI, then could not get SIUPL. APLI can supervise its members, so that the future membership of APLI able to ‘guarantee’ for all parties.

NN: How do you address the challenges in the direct selling industry today?
KV: The challenge is an opportunity to become better. Consumers now with different consumers 10-20 years. Which is now more critical. Consumers are now able to assess.Companies must be able to ensure that they can satisfy customers. Conventional Consumers have little information on the label and the description of the ad, while the direct selling information can be described in more detail than just the label and advertising. Hence the importance of the role of the trainings. Direct selling is not only to educate but also to satistify consumers. “No direct selling without the consumer”

NN: How the government’s response to the direct selling industry?
KV: Now the government is much better because of the understanding of our business is much more extensive and detailed than before. Every country there is a tendency to protect the country’s economy in a state of global economic uncertainty that would be more enterprising. However, for Indonesia economic growth of 5-6% is good enough because not many countries are able to do so for the time being, although still a lot of homework for Indonesia.

NN: How did Mr respond to the Internet age with the direct selling industry?
KV: The era of the internet is shifting communications. That will not disappear is person to person. Internet is a channel for transactions with little information, but we must maintain his person to person.

NN: What is the dream of Mr. Koen future for APLI and the direct selling industry in Indonesia?
KV: Hopefully in the future the association APLI can be able to fight for businesses, consumers, distributors and countries.

NN: What have you boast of APLI according to your opinion?
KV: The worst may be highlighted is always a guest speaker APLI government to direct selling. Science who shared not only for personal interest but for the interest of the industry in Indonesia.

NN: What makes Mr. survive with APLI and direct selling industry over the last 30 years?
KV: I survived because my passion in this industry. In this industry the opportunities offered capable of changing people’s lives. Every human being has the ability to sell but if everyone is willing to sell? Well, this is where art direct selling. So the time spent is the key to success in this industry. “If you can not motivated yourself you can not motivated others”. So it all depends on yourself. So everyone who joins in this industry must be able to motivate himself.

NN: What are the prospects of direct selling / multi-level company (DS / MLM) future?
KV: We see a high population of Indonesia of course his chances high.

NN: There is a short message to end this interview?
KV: That pursued on the company’s vision is to help others realize a better life, so that obtained later is profit. So not to reverse the principle.[:de]pak edi budiman

Wawancara Eksklusif dengan

Eddy Budhiman

Jika saat ini di Indonesia kita mengenal APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia) sebagai tempat bernaungnya perusahaan – perusahaan DS/MLM dalam menjalankan bisnis, maka jauh sebelumnya, tepatnya pada tahun 1984, organisasi yang pertama kali berdiri adalah IDSA (Indonesia Direct Sales Association) yang didirikan oleh Bapak Eddy Budhiman. Saat pertama kali mendirikan IDSA (Indonesia Direct Sales Association), Bapak Eddy Budhiman masih bergabung di PT. Tigaraksa.

Sejak tahun 1970an, Bapak Eddy Budhiman selalu mewakili Indonesia dan PT. Tigaraksa untuk menghadiri pertemuan – pertemuan internasional yang diadakan oleh World Federation of Direct Selling Associations (WFDSA) setiap tahunnya guna membahas perkembangan dan kemajuan dunia direct selling. Saat itu beberapa kali Bapak Eddy Budhiman diminta dan ditunjuk untuk menjadi perwakilan asosiasi penjualan langsung di Indonesia, dan beberapa kali pula beliau menolak.
Seiring berjalannya waktu, dan atas permintaan dari
Mr. Robert King, Chairman of WFDSA, akhirnya pada tahun 1984, Bapak Eddy Budhiman setuju dan menyanggupi untuk menjadi pendiri dan Ketua Umum IDSA (Indonesia Direct Sales Association).

Bapak Eddy Budhiman pun mengawali berdirinya IDSA di Indonesia dengan membuat logo IDSA yang hingga kini masih digunakan oleh APLI. Pada logo IDSA, Bapak Eddy Budhiman menggunakan Candi Borobudur yang dimaksudkan untuk menonjolkan identitas Indonesia. Dan Borobudur sendiri berbentuk seperti segitiga yang posisi atasnya mengerucut. Bentuk ini dimaksudkan sebagai harapan agar seluruh anggota – anggota dapat bersatu dalam satu titik tujuan.

Pada awal berdirinya IDSA hanya beranggotakan 5 perusahaan, yakni 3 perusahaan buku, 1 perusahan lingerie dan AVON. Kemudian baru diikuti oleh CNI dan Oriflame. Pada saat itu, tugas IDSA sendiri pada saat itu adalah melayani dan membantu perusahaan – perusahaan DS/MLM untuk membuka perusahaan di Indonesia. Awal menjalankan IDSA tidaklah mudah karena dulu, perusahaan – perusahaan DS/MLM masih memikirkan alasan mengapa harus bergabung dengan IDSA . Selain itu, akan dikenakan biaya keanggotaan untuk bergabung menjadi anggota IDSA dan akan terikat dengan kode etik penjualan yang sesuai dengan peraturan IDSA.
Kembali ke tahun 1980-an. Diceritakan oleh Bapak Eddy Budhiman, pada saat itu perusahaan – perusahaan DS/MLM sangat kacau. Perekrutan – perekrutan yang dilakukan oleh perusahaan – perusahaan DS/MLM sangat memaksa publik hingga akhirnya mendapatkan citra yang buruk. Karena kericuhan ini, maka IDSA akhirnya menerapkan kode etik yang lebih ketat lagi untuk mengatasi kenakalan-kenakalan yang dilakukan perusahaan-perusahaan DS/MLM dahulu. Hal inilah yang membuat IDSA semakin kesulitan menarik perusahaan DS/MLM untuk bergabung sebagai anggota.

Selama dipimpin oleh Bapak Eddy Budhiman, IDSA tidak memiliki kepengurusan seperti saat ini di APLI. Semuanya dilakukan oleh Bapak Eddy Budhiman sebagai Ketua Umum dan Bapak Yusuf dari Perusahaan Buku Britannica sebagai Wakil Ketua. Dari 5 anggota akhirnya IDSA berkembang dengan 54 anggota yang terdaftar.

Sampai akhirnya pada tahun 1992, Bapak Eddy Budhiman mengalihkan kepengurusan IDSA kepada Bapak Helmy Attamimi yang menjabat sebagai Ketua Umum sampai dengan 2012 dan kini menjadi penasihat APLI.

Helmy_1

Kenangan Wawancara Eksklusif dengan

Alm. Helmy Attamimi

Dengan kerja keras dan kerja sama, semoga banyak tantangan dapat diatasi. Semoga!”
Demikian kira-kira sepenggal kalimat yang kami kenang dari wawancara dengan Pak Helmy Attamimi (Alm) seorang tokoh yang terkenal di dunia Multi Level Marketing, yang hingga akhir hayatnya beliau aktif menjabat sebagai penasehat APLI. Semasa hidupnya beliau adalah seorang ayah yang menerapkan disiplin tinggi kepada anak-anaknya dan juga seorang pengusaha yang sukses dalam menjalankan bisnis yang dipercayakan kepadanya.

APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia) berdiri pada tahun 1984. Berawal dari kunjungan yang dilakukan oleh Pak Eddy Budhiman yang pada saat itu menjabat sebagai Ketua Umum IDSA (Indonesia Direct Sales Assosiation) ke kantor tempat kerja beliau adalah menjadi awal pertemuan keduanya. Hubungan ini terus berlanjut karena pada saat itu perusahaan beliau sudah menjadi anggota IDSA.

Seiring berjalannya waktu, Pak Eddy Budhiman merasa sudah saatnya IDSA mengalami reformasi. Oleh sebab itu, Pak Eddy Budhiman mengamanatkan posisi Ketua Umum IDSA kepada Pak Helmy Attamimi.

Sebagai Ketua Umum yang baru, Pak Helmy Attamimi menghadiri seminar tahunan WFDSA yang diadakan di Berlin tahun 1993. Disana, beliau menyadari bahwa asosiasi di India pun menggunakan nama yang sama, IDSA (India Direct Selling Assosiation). India sudah lama bergabung dengan WFDSA dan bahasa pengantarnya pun adalah bahasa Inggris sehingga India lebih berhak menggunakan nama IDSA tersebut. Oleh sebab itu, sepulangnya dari Berlin, Pak Helmy Attamimi memikirkan nama apa yang tepat untuk menggantikan nama IDSA. Setelah lama berpikir dan berdiskusi, untuk membangkitkan rasa kebangsaan dan bangga berbahasa Indonesia, maka diputuskan IDSA berubah menjadi APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia) sebagai nama yang tepat untuk menggantikan IDSA (Indonesia Direct Sales Assosiation). Walaupun nama IDSA sudah diubah menjadi APLI, akan tetapi logo yang digunakan tetap menggunakan logo IDSA.

Pada awal berdirinya APLI, Pak Helmy tidak serta merta menerima posisi menjadi Ketua Umum. Beliau masih berusaha untuk mencari orang yang lebih terpanggil guna menjalankan dan membesarkan APLI ke depannya. Beberapa kali beliau mencoba menawarkan posisi tersebut kepada beberapa orang, tetapi ditolak dengan alasan kesibukan dan beban tanggung jawab masing-masing. Karena banyaknya yang menolak tawaran ini, maka akhirnya oleh anggota asosiasi beliau ditunjuk menjadi Ketua Umum dan terus menjalankan tugasnya sebagai Ketua Umum APLI hingga menjadi besar seperti sekarang.

Berdirinya APLI bukanlah perkara yang mudah pada awalnya, banyak permasalahan internal dan eksternal yang harus dibenahi serta memakan waktu bertahun-tahun. Sebagai Ketua Umum APLI yang menjabat selama 20 tahun, banyak selentingan / desas-desus yang tidak enak mengenai posisi beliau yang tidak tergantikan. Oleh sebab itu, Pak Helmy meminta diadakan sistem demokrasi dalam pemilihan Ketua Umum. Namun rupanya, beliau selalu terpilih dan dipercaya kembali menjadi Ketua Umum secara berturut-turut hingga 20 tahun.

Ada satu pernyataan beliau yang menarik, yaitu bahwa MLM adalah bagian dari direct selling dan bukan kebalikannya. Pak Helmy juga menekankan pentingnya kode etik dalam dunia MLM.

Kalau kita tanyakan kepada beliau tentang apa tantangan yang paling berat selama memimpin APLI, maka jawabannya sangat singkat, “ketika menjadikan semuanya satu dan mencegah terjadinya konflik”. Itulah yang diterapkan Almarhum selama 20 tahun memimpin APLI. Walhasil, kini APLI telah berkembang menjadi organisasi yang sangat kuat.

Sepanjang perjalanan beliau membesarkan APLI selama kurun 20 tahun ini, banyak hal yang sudah dihasilkan beliau bagi perkembangan perusahaan-perusahaan MLM/DS di Indonesia. Salah satu hal luar biasa yang di lakukannya adalah kemampuan untuk menyatukan APLI dengan Pemerintah sehingga dikeluarkannya Peraturan Menteri No.32 mengenai MLM/DS. Hal ini berbanding terbalik dengan keadaan di luar negeri, di mana MLM/DS masih berseberangan dengan pihak pemerintah.

Selamat jalan Bapak Helmy Attamimi. Jasa-jasa beliau untuk APLI dan perkembangan industri DS/MLM akan terus dikenang.

_MG_014822

Wawancara Eksklusif dengan

Koen Verheyen

NN (Network News): Merupakan suatu kehormatan untuk mewawancarai salah satu pendiri APLI. Sejauh perkembangan APLI selama 30 tahun Pak Koen berada dalam industri direct selling Indonesia. Bagaimana sejarah Bapak dengan APLI?

KV (Koen Verheyen): Saya bergabung dengan Oriflame pada tahun 1986. Saat itu Oriflame adalah MLM pertama di Indonesia. Pada Maret 1986 di Indonesia hanya ada beberapa perusahaan direct selling. Saat itu, Oriflame masih mencari-cari asosiasi yang menaungi industri direct selling di Indonesia. Selanjutnya saya ikut meeting IDSA (Indonesia Direct Selling Association) di Chase Plaza, yang merupakan kantor Pak Eddy Budhiman ketua APLI pertama. Sejak pertama kali meeting IDSA, saya diajak mengikuti kepengurusannya. Saya didelegasikan sebagai Public Relation-nya. Peristiwa ini sudah hampir 30 tahun lalu jadi saya sudah agak lupa apa detailnya. Tapi yang pasti saat itu struktural masih belum tertata jelas, meeting juga belum terjadwalkan secara rutin.

Pada tahun 1987, IDSA mengikuti World Congress WFDSA (World Federation of Direct Selling Associations) di Singapura. Ini merupakan kesempatan yang baik untuk ikut karena lokasinya dekat. Waktu itu saya berangkat bersama Pak Abrian Natan (CNI), Pak Eddy Budhiman, dan beberapa pengurus lainnya. Ketua WFDSA saat itu Mr. Suzuki dari Jepang dari Pola Cosmetic yang kemudian pada World Congress itu digantikan oleh perwakilan MLM Natura dari Brazil. Adapun selanjutnya World Congress lebih banyak diselenggarakan di Amerika Latin.
NN: Tantangan paling berat saat itu apa Pak?
KV: Tidak ada yg mengerti direct selling. Tidak ada regulasi yang mengatur mengenai industri ini. Bahkan belum ada campur tangan pemerintah.

NN: Bagaimana proses pergantian nama IDSA menjadi APLI dan kapan itu terjadi?
KV: Pada World Congress WFDSA di Berlin, Jerman pada 1993 ada papan dari semua anggota di seluruh dunia. Ada dua IDSA yaitu India dan Indonesia. Pada saat itu juga ada gerakan untuk menggunakan Bahasa Indonesia sebagai brand. Sejak itulah nama IDSA berubah menjadi APLI. IDSA resmi menjadi APLI sejak 1994.

NN: Pada 10 tahun pertama apa saja kegiatan APLI?
KV: Sepuluh tahun itu kegiatan APLI lebih fokus kearah masalah internal dengan tujuan perusahaan tunduk pada payung hukum yang ada di Indonesia untuk menjaga kepercayaan pemerintah. Saat itu anggotanya hanya 12 – 15 perusahaan.

NN: MLM sedang growing di Indonesia pada tahun 1990 – 2000-an, tantangan apa yang dihadapi APLI?
KV: Banyak perusahaan Indonesia yang ingin mencoba direct selling karena sedang booming. Namun kemudian berhenti begitu saja karena tidak memiliki pengalaman. Oleh karena itu, banyak juga yang mempengaruhi iklim MLM di Indonesia secara negatif. Ini terjadi karena mereka tidak memikirkan nasib distributor yang telah meluangkan waktu, tenaga dan biaya untuk mengembangkan bisnis mereka. Di dalam kode etik pun belum ada yang melindungi distributor. Saat ini yang ada hanya kewajiban perusahaan untuk membayar kompensasi, tapi belum ada perlindungan distributor untuk kedepannya.

NN: Bagaimana proses pengawasan terhadap MLM/DS selama ini?
KV: Anggota APLI harusnya menjadi yang pertama dalam mematuhi peraturan yang ada. Bahkan mereka mempunyai peraturan internal yang lebih ketat didalamnya. Harusnya kalau tidak bisa jadi anggota APLI, maka tidak bisa mendapatkan SIUPL. APLI dapat mengawasi anggotanya, sehingga ke depannya keanggotaan APLI mampu menjadi ‘jaminan’ bagi semua pihak.

NN: Bagaimana Anda menyikapi tantangan pada industri direct selling saat ini?
KV: Tantangan merupakan peluang untuk menjadi lebih baik. Konsumen sekarang dengan konsumen 10-20 tahun berbeda. Yang sekarang lebih kritis. Konsumen sekarang mampu untuk menilai. Perusahaan harus mampu memastikan bahwa mereka dapat memuaskan konsumennya. Konsumen konvensional mempunyai sedikit informasi dari label dan keterangan dari iklan, sedangkan informasi direct selling bisa lebih dijabarkan lebih detail dari sekedar label dan iklan . Di sinilah pentingnya peranan training-training. Direct selling bukan hanya to educate saja tapi juga to satistify konsumen. “No direct selling without consumer”

NN: Bagaimana tanggapan pemerintah terhadap industri direct selling?
KV: Sekarang pemerintah jauh lebih baik karena pengertian dari bisnis kita jauh lebih luas dan detail dibanding dulu. Setiap negara ada kecenderungan untuk melindungi ekonomi negaranya dalam keadaan ketidakpastian ekonomi global sehingga akan lebih giat. Tetapi, untuk Indonesia perkembangan ekonomi 5-6% sudah cukup baik karena tidak banyak negara mampu melakukannya untuk saat ini, walaupun sebenarnya masih banyak pekerjaan rumah bagi Indonesia.

NN: Bagaimana Bapak menanggapi era internet dengan industri direct selling?
KV: Era internet adalah komunikasi shifting. Yang tidak akan hilang adalah person to person. Internet adalah channel untuk transaksi dengan sedikit informasi, tetapi tetap harus menjaga person to person-nya.

NN: Apa impian Bapak Koen kedepannya untuk APLI dan industri direct selling di Indonesia?
KV: Semoga ke depannya APLI dapat menjadi asosiasi yang mampu memperjuangkan perusahaan, konsumen, distributor dan negara.

NN: Hal apa yang membanggakan dari APLI menurut pandangan Bapak?
KV: Yang paling bisa ditonjolkan adalah APLI selalu menjadi narasumber pemerintah untuk direct selling. Ilmu yg dibagikan bukan hanya untuk kepentingan pribadi melainkan juga untuk kepentingan industri di Indonesia.

NN: Apa yang membuat Bapak bertahan dengan APLI dan industri direct selling selama 30 tahun terakhir ini?
KV: Saya bertahan karena passion saya di industri ini. Di industri ini peluang yang ditawarkan mampu mengubah kehidupan orang banyak. Setiap manusia punya kemampuan menjual tetapi apakah setiap orang mau menjual? Nah, disinilah seninya direct selling. Jadi waktu yang diluangkan adalah kunci keberhasilan di industri ini. “If you can’t motivated yourself you can’t motivated others”. Jadi semuanya tergantung ke diri sendiri. Jadi setiap orang yang bergabung di Industri ini harus bisa memotivasi dirinya sendiri.

NN: Bagaimana prospek direct selling/multi level company (DS/MLM) kedepannya?
KV: Kita lihat populasi Indonesia tinggi tentu saja peluangnya tinggi.

NN: Ada pesan singkat untuk mengakhiri wawancara ini?
KV: Yang dikejar pada visi perusahaan adalah membantu orang lain mewujudkan hidup yg lebih baik, sehingga yang diperoleh nantinya adalah profit. Jadi jangan sampai terbalik prinsip itu.[:]


  • 4

5 Myths about Direct Sales Erroneous 5 Mitos Keliru tentang Direct Sales

Myth 1

99% of businesses suffered direct sales and unsuccessful kerugiaan

DS / MLM itself is a business field that protects distributors and consumers with the Act and the code of ethics, which provides protection to the perpetrators and consumers with a “guarantee of repurchase (buyback guaranty)” and if you are involved in the company DS / MLM is legitimate and is a member APLI, then you do not have to worry about a loss in question. MLM Company / DS is also required to provide periodic training to be a distributor capable of managing the business to achieve success.

FACT:
There are approximately 92 million businesses in the MLM world, the number is growing over time. 91% MLM business operators are satisfied with their income or benefit exceeds their expectations. (Survey by Research International, Inc.)

Myth 2

The key to successful direct sales are successful in recruiting as much more important than sales to consumers and service

No doubt, recruiting distributors is an important element in the DS / MLM, such as business expansion in the conventional business. In the DS / MLM are looking for ways to widen your business, recruiting others and become a mentor (Leader) is important.But recruitment does not make you instantly successful in the field of direct sales. Amarketing plan / product sales compensation plans need to run the compensation plan itself. Both sales are done you or your group.

FACT:
In America there are 150 million consumers direct sales in a year, only 15.6 million of them distributors, leaving plenty of room for distributors to develop and take advantage (survey MORPACE International. Inc.)

Myth 3

Those involved in the direct sales business only to make money easily

Many reasons made ​​you to run a direct sales business. Starting from just looking for extra money to make direct sales as the main profession or just involved to get the product at a discounted price.

FACT:
Direct sales is a serious business that generate revenue from millions to billions of rupiah per distributor. But do not easily believe those who assure you that in a moment you become wealthy with little effort or by investing money. Do not also believe in the people who claim to join alone generates tens or hundreds of millions of rupiah.

Direct sales is a business that requires investing time and energy in such a way until the moment you successfully achieve design and targets are provided. The difference in this business with another business is you get an equal opportunity for everyone to be successful and the business success depends on the seriousness you live rather than on the power of capital.

On the other hand, the business also allows you to clearly see the career path that can be achieved and to make estimates that revenue will be obtained.

Legitimate direct sales companies are bound by a code of conduct that clearly convey to potential income and every company should execute the code of conduct outlined by the government through legislation in order to protect consumers.

Myth 4

DS / MLM only make money for those who is positioned on top

The myth above is the same as comparing how many employees the minimum wage which was later to become the CEO of a company.

FACT:
Companies that have a good compensation plan or a “marketing plan” is able to provide the corresponding revenue regardless of the rank achieved. The amount of revenue derived from the effort issued instead of rank.

Myth 5

Pyramid schemes / Money Game identical to the MLM / DS

An organizational structure can not be used as a benchmark legality, if yes then the organizational structure of either private or government is illegal, because the higher the ranking the more cones available positions, forming a pyramid.

FACT:
A scheme called illegal if they do not have any products / services sold and paid by the recruitment is not based on sales.

MLM / DS truth is they give a bonus / commission based on sales volume, while the recruitment itself serves to raise the volume of revenues derived from sales volume of the group.

MLM Company / DS are legally obliged to provide a guarantee of repurchase “buy back guaranty” and not hoarding the product “requirement inventories”


[:de]Mitos 1

99% pelaku usaha direct sales mengalami kerugiaan dan tidak berhasil

DS/MLM sendiri merupakan bidang usaha yang melindungi distributor dan konsumennya dengan Undang Undang dan kode etik, yang memberikan perlindungan kepada pelaku dan konsumen dengan “jaminan pembelian kembali (buyback guaranty)” dan bila Anda terlibat dalam perusahaan DS/MLM yang sah dan merupakan anggota APLI, maka Anda tidak perlu khawatir mengalami kerugian yang dimaksud. Perusahaan MLM/DS juga diwajibkan menyediakan pelatihan berkala agar distributor mampu mengelola usaha hingga mencapai sukses.

FAKTA :
Ada sekitar 92 juta pelaku usaha MLM di dunia, jumlah tersebut berkembang dari waktu ke waktu. 91% pelaku usaha MLM mengaku puas dengan pendapatan mereka atau mendapatkan keuntungan melebihi harapan mereka. (survey oleh Research International, Inc)

Mitos 2

Kunci sukses berhasil dalam direct sales adalah perekrutan anggota sebanyak banyaknya, lebih penting daripada penjualan kepada konsumen dan pelayanan

Tidak diragukan, perekrutan distributor merupakan elemen penting dalam DS/MLM, seperti usaha expansi dalam bisnis konvensional. Dalam DS/MLM mencari cara melebarkan bisnis Anda, merekrut yang lain dan menjadi mentor (Leader) adalah penting. Namun perekrutan tidak membuat Anda seketika sukses dalam bidang direct sales. Sebuah marketing plan / rencana kompensasi memerlukan penjualan produk untuk menjalankan rencana kompensasi itu sendiri. Baik penjualan tersebut dilakukan Anda ataupun grup Anda.

FAKTA :
Di Amerika terdapat 150 juta konsumen direct sales dalam satu tahun, hanya 15,6 juta diantaranya distributor, menyisakan banyak ruang untuk distributor untuk berkembang dan mengambil keuntungan (survey MORPACE International. Inc)

Mitos 3

Mereka yang terlibat bisnis direct sales karena ingin mendapatkan uang dengan mudah

Banyak alasan yang menjadikan Anda untuk menjalankan bisnis direct sales. Mulai dari hanya mencari uang tambahan hingga menjadikan direct sales sebagai profesi utama atau hanya terlibat untuk mendapatkan produk dengan harga diskon.

FAKTA :
Direct sales adalah bisnis serius yang menghasilkan pendapatan dari jutaan hingga milyaran rupiah per distributor. Namun jangan mudah percaya kepada orang yang menyakinkan Anda bahwa dalam beberapa saat Anda menjadi kaya raya dengan sedikit usaha ataupun dengan melakukan investasi uang. Jangan pula percaya kepada orang yang menyatakan dengan bergabung saja sudah menghasilkan puluhan atau ratusan juta rupiah.

Direct sales adalah bisnis yang mengharuskan berinvestasi waktu dan tenaga sedemikian rupa hingga satu saat Anda sukses mencapai rancangan dan target yang disediakan. Perbedaan pada bisnis ini dengan bisnis lain adalah Anda mendapatkan kesempatan yang sama pada setiap orang untuk sukses dan keberhasilan bisnis tergantung kepada keseriusan Anda menjalani bukan pada kekuatan modal.

Dilain pihak, bisnis ini juga memungkinkan Anda dengan jelas melihat jenjang karier yang dapat diraih dan membuat estimasi pendapatan yang akan didapat.

Perusahaan direct sales yang sah terikat dengan kode etik yang jelas dalam menyampaikan potensi pendapatan dan setiap perusahaan harus menjalankan kode etik yang telah digariskan oleh pemerintah melalui perundangan dalam rangka perlindungan konsumen.

Mitos 4

DS/MLM hanya menghasilkan uang bagi mereka yang berada diposisi teratas

Mitos diatas sama seperti membandingkan berapa banyak karyawan upah minimum yang kemudian hari menjadi CEO sebuah perusahaan.

FAKTA :
Perusahaan yang memiliki rencana kompensasi yang baik atau “marketing plan” mampu memberikan pendapatan yang sesuai terlepas dari peringkat yang dicapai. Besarnya pendapatan berasal dari upaya yang dikeluarkan bukan dari peringkat.

Mitos 5

Skema Piramid / Money Game identik dengan MLM/DS

Sebuah struktur organisasi tidak bisa dijadikan patokan legalitas, bila iya maka struktur organisasi baik berupa swasta ataupun pemerintahan adalah ilegal, karena semakin tinggi peringkat akan semakin kerucut posisi yang tersedia sehingga terbentuk piramid.

FAKTA :
Sebuah skema disebut illegal bila tidak memiliki produk / layanan yang dijual dan dibayar berdasarkan perekrutan bukan berdasarkan penjualan.

MLM/DS yang benar adalah mereka memberikan bonus/komisi berdasarkan volume penjualan, sedangkan perekrutan sendiri berfungsi membesarkan volume pendapatan yang berasal dari volume penjualan grup.

Perusahaan MLM/DS yang legal wajib memberikan jaminan pembelian kembali “buy back guaranty” dan tidak melakukan penimbunan produk “inventories requirement”[:]


  • 3

Rekam Jejak Menuju Lahirnya Pasal Anti Piramida dalam Undang-Undang No.7 Tahun 2014 tentang Perdagangan

piramidaAPLI telah memperjuangkan agar Indonesia mempunyai undang-undang anti money game sejak lama, yakni sejak saya aktif di pengurus APLI tahun 2006. APLI sudah memperjuangkan ini bahkan jauh sebelum tahun 2006. Awal cita-citanya adalah mempunyai undang-undang tersendiri yang memerangi money game. Namun, banyak yang pesimis akan hal ini hingga menyebutnya mission imposible. Waktu saya menjadi Ketua Taskforce anti money game APLI tahun 2011, undang-undang ini dibentuk dengan tujuan membuktikan kepada regulator dan legislatif bahwa money game berbahaya. Kami berharap bisa membentuk undang-undang, atau setidaknya Peraturan Pemerintah (PP) atau Peraturan Menteri (Permen).Tidak ada akar rotan pun jadi. Namun jika dalam bentuk PP atau Permen, maka sanksinya tidak dapat berbentuk pidana, hanya sanksi perdata saja. Hal ini, kurang memberikan efek jera bagi pelakunya.

Pada tahun 2013 disaat saya baru menjabat ketua umum APLI, melalui pembicaraan dengan Pak Ardiansyah Parman di Hotel Borobudur bulan April 2013, diketahui bahwa pemerintah sedang membuat Rancangan Undang-Undang Perdagangan. Selama ini produk hukum yang setara undang-undang di bidang perdagangan adalah hukum kolonial Belanda Bedrijfsreglementerings Ordonnantie 1934 yang lebih banyak mengatur peizinan usaha. Saya melihat ini adalah suatu titik terang dan kesempatan emas bagi APLI untuk mengusulkan memasukan beberapa pasal untuk memerangi money game.

Ada sebagian kecil kalangan regulator yang berpendapat bahwa perjuangan APLI dalam meng”gol”kan undang-undang anti money game merupakan upaya dari sekelompok pengusaha yang tergabung di APLI agar usahanya di lindungi. Untuk menepis pendapat yang salah ini, melalui berbagai kesempatan pertemuan dengan para pengambil keputusan dan saat pertemuan membahas revisi DIN (Daftar Investasi Negatif) tanggal 3 Mei 2013 berkaitan dengan AFTA yang dihadiri oleh 14 kementerian, KADIN dan 19 asosiasi berbagai bidang saya sampaikan data bahwa pada tahun 2012 seluruh perusahaan penjualan langsung (dengan jumlah 160 perusahaan) yang telah mengantongi SIUPL yang terdaftar di BKPM, memiliki total omzetnya sebesar 10,2 triliun rupiah selama satu tahun. Di lain pihak, satu perusahaan money game memiliki omzet 16,5 triliun dalam 1-2 tahun, bahkan ada yang sampai 18 triliun. Bisa dibayangkan perputaran uang money game jauh lebih besar, dan korbannya adalah sebagian besar masyarakat umum. Hanya sebagian kecil saja masyarakat MLM yang terlibat. Hal ini bisa dilihat bahwa korban langsung adalah masyarakat umum sedangkan korban tidak langsung adalah industri penjualan langsung yang image-nya menjadi negatif, karena banyak perusahaan money game yang berkedok perusahaan penjualan langsung/MLM. Dengan melibatkan dana sebesar itu sudah bisa masuk ke dalam kepentingan nasional bangsa ini yang segera harus di buat pencegahannya.

Dengan upaya-upaya tersebut akhirnya regulator dapat diyakinkan bahwa undang-undang anti money game sangat perlu dibuat guna dalam melindungi masyarakat. Saya masih ingat pada pukul 21.00 saya ditelepon regulator yang menanyakan apa usul APLI dalam memerangi money game yang akan dituangkan dalam Rancangan Undang-Undang Perdagangan. Regulator juga meminta hal ini disampaikan esok pada pukul 10.00 dalam sebuah rapat di Kemendag yang akan membahas tentang RUU Perdagangan. Telepon itu memberikan saya semangat yang luar biasa, karena pertanyaan inilah yang APLI perjuangkan bertahun-tahun lamanya yang membuat saya dan Pak Bayu Riono lembur sampai tengah malam untuk merumuskan permasalahan yang dihadapi industri penjualan langsung.

Namun ternyata, yang diminta adalah dalam bentuk usulan pasal-pasal, sehingga perlu beberapa waktu untuk merumuskan. Sayang, ini akhirnya terlambat karena materi RUU Perdagangan, juga Daftar Investasi Masalah telah selesai diproses pemerintah dan telah diberikan kepada DPR untuk dipelajari. Jadi, untuk saat ini sudah tertutup kemungkinan usulan APLI bisa masuk melalui pemerintah. Dan kesempatan yang tersisa hanya masuk melalui DPR. Saya ingat waktu task force membedah kasus TVI. Saat itu, APLI melibatkan Komisi III dan Komisi VI DPR.

Di saat saya sedang dalam proses menghubungi DPR, tiba-tiba teman lama saya Ibu Tina Silaen menelepon pada Jumat pagi menanyakan kabar dan menyampaikan bahwa suami beliau, Pak Sukur Nababan ingin bertemu dengan saya sebagai ketua umum APLI pada sore itu juga. Namun sayang, saat itu saya sudah memiliki janji lain. Akan tetapi, karena Pak Sukur menelepon langsung dan menyatakan bahwa pertemuan tersebut sangat mendesak, jadilah kami bertemu pukul tiga sore. Kebetulan Pak Sukur Nababan adalah anggota DPR Komisi VI dan beliau merupakan pelaku aktif di Industri penjualan langsung. Beliau mempunyai visi yang sama dengan saya dan APLI dalam memerangi dan mencegah praktik money game, demi melindungi masyarakat Indonesia secara nasional. Beliau orang yang tepat. Kalau beliau bukan pelaku industri penjualan langsung, bisa dibayangkan saya akan memerlukan waktu lagi untuk menjelaskan dan menyakinkannya, yang tentunya akan terlambat. Walaupun beliau mengundang saya untuk keperluan lain, tapi usulan APLI untuk memberantas money game dan perlindungan terhadap produk-produk penjualan langsung dalam RUU Perdagangan menjadi menu utama perbicangan kami yang memakan waktu kurang lebih 5 jam. Kami membahas definisi piramida. Memang ini semua gerakan dari tangan Tuhan yang membantu saya. DIM (Daftar Investasi Masalah) untuk RUU Perdagangan yang seharusnya diberikan pada Sabtu pagi, akhirnya diundur hingga hari Senin, sehingga saya memiliki waktu dua hari untuk mematangkan rumusan pasal-pasalnya. DIM berhasil diselesaikan pada hari Sabtu. Namun, setelah diskusi dengan Dewan Komisioner APLI, beberapa perubahan diusulkan. Materi ini pun dimatangkan pada hari Minggu, sehingga tepat hari Senin bisa saya sampaikan kepada Pak Sukur Nababan.

Adapun landasan pemikiran dan usulan APLI tentang pasal-pasal anti piramida (istilah yang mengantikan money game, dipilih setelah melakukan studi yang panjang, semua negara pun menggunakan istilah ini untuk merujuk pada money game), sebagai berikut:

  1. Praktik Skema Piramida
    Banyak pelaku yang memanfaatkan ketidaktahuan masyarakat untuk mengecoh dan menjanjikan keuntungan instan tanpa perlu bekerja. Mereka mengambil dana dari masyarakat dengan cara mengajak bergabung dalam kegiatan usaha yang berkedok penjualan langsung berjenjang. Pada praktiknya keuntungan/bonus yang dibagikan berasal dari biaya yang dikumpulkan dari orang yang bergabung kemudian, untuk membayar orang yang merekrutnya bersama dengan jaringan diatasnya. Konsep ini dikenal dengan skema Piramida. Misalnya dengan perbandingan 1:5, maka untuk membayar bonus 1 orang diperlukan uang setoran dari 5 orang yang bergabung, kemudian untuk membayar 5 orang, diperlukan uang dari 25 orang yang bergabung, dst. Dengan begitu, suatu saat jumlah uang yang masuk dari orang baru tidak mencukupi kecepatannya untuk membayar orang yang telah masuk kemudian. Di situlah titik kebangkrutan atau bom waktu telah meledak. Pelaku yang melakukan praktik ini sudah menyadari dari awal dan akan membawa kabur uang yang terkumpul sebelum bom waktu tersebut meledak. Sementara dalam usaha penjualan langsung berjenjang yang benar, bonus didapatkan dari produk yang terjual. Selama ini, tidak ada peraturan seperti itu. Praktik tersebut diketahui setelah adanya delik aduan. Itu berarti penipuan sudah terjadi dan tidak bisa diatasi apalagi dicegah. Oleh karena itu kami menilai perlu adanya peraturan yang dapat memberikan efek jera dan hukuman serta dapat menghentikan praktik ini sebelum jatuh banyak korban dan semuanya terlambat. Praktik tersebut, telah banyak masyarakat yang dirugikan dengan cara: Menarik dana dari masyarakat dengan cara menjanjikan keuntungan yang berlipat ganda dalam waktu dekat. Padahal keuntungan yang dijanjikan tersebut diambil dari uang pendaftaran orang yang bergabung kemudian. Pendaftaran dijadikan kedok sebagai penarik dana dari masyarakat. Uang pendaftaran dalam jumlah besar dengan dipaketkan bersama produk yang harganya tidak sebanding nilainya dengan uang yang disetorkan, sehingga produk dijadikan sebagai kedok penarik dana besar pendaftaran. Korban langsung dari praktik ini adalah masyarakat luas yang dalam sejarah dirugikan sampai jumlah triliun rupiah sehingga dapat digolongkan kepada kepentingan nasional. Sementara pelaku usaha penjualan langsung berjenjang menjadi korban tidak langsung. Citra pelaku usaha ini menjadi negatif di mata masyarakat.
  2. Perlindungan produk-produk yang dipasarkan dengan sistem penjualan langsung (direct selling).
    Tidak adanya regulasi untuk melindungi pengusaha-pengusaha kecil mandiri dalam melakukan usahanya, secara direct selling. Praktik direct selling adalah penjualan secara langsung dengan tujuan melindungi pengusaha kecil mandiri dari pengusaha retail konvensional yang menjual dalam sistem gerai-gerai seperti toko, supermaket, mini market, dsb.
    Dalam sistem penjualan retail konvensional para gerai bersifat pasif menunggu pembeli datang, sehingga untuk memberikan pengenalan terhadap produk diperlukan strategi marketing komunikasi massa dimana hal ini memerlukan biaya yang telah diperhitungkan dalam harga produknya.
    Sementara dalam sistem pemasaran direct selling walaupun komunikasi massa tetap diperlukan, tetapi masih tetap dapat berjalan, karena tenaga-tenaga penjualnya bersifat aktif menjemput pembeli dan menerangkan manfaat, cara pakai, dan kelebihan dari produknya. Jika suatu produk telah tergarap dengan baik oleh sistem direct selling sehingga pemahaman (awarness) produk dikenal luas oleh masyarakat maka sudah seharusnya produk tersebut tetap dipasarkan eksklusif dengan sistem direct selling sehingga jerih payah para tenaga pemasarnya yang telah bergerilya bertahun-tahun tidak dirugikan oleh para gerai-gerai umum. Maka diperlukan adanya regulasi yang melindungi para pengusaha kecil mandiri agar produk-produk yang dijual secara direct selling tidak diperbolehkan dijual digerai-gerai konvensional. Berdasarkan landasan pemikiran tersebut, kami mengusulkan, adanya suatu peraturan yang melindungi, terhadap: (note: tulisan yang di cetak miring dan tebal merupakan tambahan yang kami maksud)
  • Pengakuan sistem pemasaran penjualan langsung berjenjang secara harafiah pada RUU Perdagangan:

APLI mengusulkan penambahan pada Rancangan Undang-Undang RI tentang Perdagangan, sebagai berikut:

1) Penambahan pada Pasal 5 menjadi:
Distribusi barang dan/atau jasa yang perdagangannya
secara langsung atau tidak langsung sampai kepada
konsumen dapat dilakukan dengan sistem:
a. Perdagangan umum;
b. Waralaba;
c. Penjualan langsung;
d. Penjualan langsung berjenjang; atau
e. Sistem pemasaran lain

Kemudian diikuti penambahan pada “Penjelasan atas Rancangan Undang-Undang RI tentang Perdagangan”, sebagai berikut:

Pasal 5
Huruf c
Yang dimaksud dengan “penjualan langsung” (direct selling) adalah metode penjualan barang dan/atau jasa langsung ke konsumen diluar lokasi tetap penjualan eceran.

Huruf d
Yang dimaksud dengan “penjualan langsung berjenjang” (Multi Level Marketing) adalah metode penjualan barang dan/atau jasa dengan sistem penjualan langsung melalui jaringan pemasaran berjenjang yang dikembangkan oleh mitra usaha yang bekerja atas dasar komisi dan/atau bonus berdasarkan hasil penjualan barang dan/atau jasa kepada konsumen.

Huruf e
Yang dimaksud dengan sistem pemasaran lain adalah pemasaran selain perdagangan umum, waralaba, penjualan langsung atau penjualan langsung berjenjang.

  • Penambahan Pasal Tersendiri:
    APLI mengusulkan penambahan pasal tersendiri untuk mengatur tentang industri Penjualan Langsung dan Penjualan Langsung Berjenjang pada Rancangan Undang-Undang RI tentang Perdagangan. Pengaturan mencakup perlindungan dari skema piramida dan perlindungan produk-produk yang dipasarkan secara penjualan langsung. Di usulkan sebagai Pasal 9 sebelum masuk kepada Bagian Ketiga:

Pasal 9
(1) Distribusi barang dan/atau jasa yang perdagangannya secara langsung atau tidak langsung dilarang menerapkan sistem skema piramida.

(2) Distribusi barang dan/atau jasa yang memiliki hak distribusi eksklusif untuk di perdagangkan dengan sistem penjualan langsung dan/atau penjualan langsung berjenjang, hanya dapat dipasarkan dengan sistem penjualan langsung oleh penjual yang resmi terdaftar sebagai anggota perusahaan penjualan langsung dan/atau penjualan langsung berjenjang tersebut.

(3) Distribusi barang dan/atau jasa yang memiliki hak distribusi eksklusif untuk di perdagangkan dengan sistem penjualan langsung dan/atau penjualan langsung berjenjang tidak boleh dilakukan dengan sistem seperti yang dimaksud pada huruf a,b, dan e dalam pasal 5, kecuali oleh pihak yang ditunjuk atau mendapat ijin resmi dari perusahaan penjualan langsung dan/atau penjualan langsung berjenjang tersebut.

(4) Perusahaan penjualan langsung dan/atau penjualan langsung berjenjang dapat memperdagangkan barang dan/atau jasa yang tidak memiliki hak distribusi eksklusif, namun barang dan/atau jasanya tersebut tidak termasuk yang dimaksud ayat (2) dan ayat (3) pasal 9.

Kemudian diikuti penambahan pada “Penjelasan atas Rancangan Undang-Undang RI tentang Perdagangan”, sebagai berikut:

Pasal 9 Ayat (1)
Yang dimaksud dengan “Skema Piramida” adalah kegiatan usaha dengan nama atau istilah apapun dimana keikutsertaan mitra usaha berdasarkan pertimbangan adanya peluang untuk memperoleh imbalan yang berasal atau didapatkan terutama dari biaya partisipasi orang lain yang bergabung kemudian atau sesudah bergabungnya mitra usaha tersebut, dan bukan dari hasil kegiatan penjualan barang dan/atau jasa.

Definisi skema piramida ini telah digunakan dengan efektif, yang tertuang dalam Peraturan Menteri Perdagangan RI No.32/M-DAG/PER/8/2008 pada pasal 1 ayat (12), bedanya hanya kata hasil diganti biaya (pada penulisan yang dicetak miring dan underline). Karena kata hasil dapat bersifat luas dan dapat menjadi rancu.

Ayat (2)
Yang dimaksud dengan “hak distribusi eksklusif” adalah hak untuk mendistribusi barang dan/atau jasa yang dimiliki oleh hanya satu perusahaan dalam wilayah Indonesia, yang didapatkan melalui perjanjian dari pemilik merek dagang dan/atau memang merek dagang tersebut dimiliki sendiri.

Yang dimaksud dengan “penjual yang resmi terdaftar” adalah mitra usaha yang telah terdaftar resmi menjadi anggota perusahaan penjualan langsung dan/atau penjualan langsung berjenjang.

Ayat (3)
Yang dimaksud dengan “pihak yang ditunjuk atau mendapat izin resmi” adalah pihak yang telah mendapat izin memperdagangkan produknya dengan sistem gerai-gerai umum dan/atau yang dimaksud pada huruf a,b, dan e dalam pasal 5, yang lebih dimaksud menjadi pusat persediaan barang pada daerah-daerah tertentu untuk melayani tenaga penjual resmi maupun pemakai barang/atau jasa atau mendapat izin resmi melakukan pameran, ekpo, dsb.

Ayat (4)
Cukup Jelas

  •  Penambahan Pasal Tersendiri pada BAB XV

Ketentuan Pidana:
APLI mengusulkan penambahan ada pasal tersendiri untuk memberikan sanksi yang memberikan efek jera terhadap pelanggarnya.
Di usulkan setelah Pasal 66 pada RUU Perdagangan (jika belum bergeser karena penambahan pasal):
Pasal 67

(1) Setiap Pelaku Usaha yang melakukan kegiatan yang dimaksud pasal 9 ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 25.000.000.000,00 (dua puluh lima miliar rupiah)

(2) Setiap Pelaku Usaha yang memasarkan namun tidak mendapat ijin seperti yang dimaksud pasal 9 ayat (2) dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 (satu) tahun dan/atau denda paling banyak Rp.1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah)

(3) Setiap Pelaku Usaha yang memasarkan dengan sistem selain penjualan langsung diluar ijin seperti yang dimaksud pasal 9 ayat (3) dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dan/atau denda paling banyak Rp.5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah)

Kemudian diikuti penambahan pada “Penjelasan atas Rancangan Undang-Undang RI tentang Perdagangan”, sebagai berikut:

Pasal 67
Ayat (1)
Yang dimaksud dengan “Pelaku usaha” adalah pelaku sebagai pemilik perusahaan dan/atau pelaku mitra usaha pembangun jaringan penjualan langsung berjenjang yang telah merekrut secara langsung minimal 10 orang dan/atau mempengaruhi minimal 50 orang untuk bergabung.
Ayat (2)
Cukup Jelas
Ayat (3)
Cukup Jelas

Itulah usulan dan landasan pemikiran original dari APLI, dan walaupun ada beberapa perubahaan kalimat dan beberapa usul pasal tidak disetujui tapi hampir 90% usulan APLI dimasukkan ke dalam Undang-Undang Perdagangan yang pada tanggal 11 Febuari 2014 di putuskan melalui sidang pleno. Kemudian pada tanggal 11 Maret 2014 di tandatangani oleh presiden Susilo Bambang Yudhoyono menjadi UU No.7 Tahun 2014 tentang Perdagangan. Sekarang ini APLI sedang memperjuangkan untuk mengawal dan siap membantu law inforcement pemerintah agar UU No.7 Tahun 2014 yang berkaitan dengan industri penjualan langsung dapat memberikan efek jera kepada oknum-oknum yang merugikan masyarakat melalui praktik piramida. Saat ini, usaha tersebut dalam proses memberikan masukan kepada pemerintah dalam merevisi Peraturan Menteri tentang industri penjualan langsung dalam menyesuaikan materi dengan UU No.7 Tahun 2014 tentang Perdagangan. Harapan saya pasal-pasal ini bermanfaat dalam mencegah jatuhnya banyak korban dan memberikan kesejahteraan bagi sebanyak mungkin orang di Indonesia.

Apalagi payung hukum ini mampu menjerat secara perorangan perorangan bukan saja pemilik perusahaan, sehingga perusahaan-perusahaan money game yang berbasiskan e-commerce dan mengandalkan website (perusahaan jenis ini tidak membuka kantor perwakilan di Indonesia untuk menghindari hukum dan pajak) dapat dijerat dan diproses secara hukum. Mari dengan niat yang tulus, kita bahu-membahu untuk memberantas praktik money game yang merugikan bangsa.

Pasal yang disetujui dalam Undang Undang Republik Indonesia No.7 tentang Perdagangan (Berlaku mulai 11 Maret 2014) 

Pasal 7
3) Distribusi Barang secara langsung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan menggunakan pendistribusian khusus melalui sistem penjualan langsung secara:
a. single level; atau
b. multilevel. Pasal 8
Barang dengan hak Distribusi eksklusif yang diperdagangkan dengan sistem penjualan langsung hanya dapat dipasarkan oleh penjual resmi yang terdaftar sebagai anggota perusahaan penjualan langsung Pasal 9
Pelaku Usaha Distribusi dilarang menerapkan sistem skema piramida dalam mendistribusikan Barang

Penjelasan skema piramida pasal 9: Yg dimaksud dgn “skema piramida” adalah istilah/nama kegiatan usaha yg bukan dr hasil kegiatan penjualan Barang. Kegiatan usaha itu memanfaatkan peluang keikutsertaan mitra usaha utk memperoleh imbalan atau pendapatan terutama dari biaya partisipasi orang lain yg bergabung kemudian atau setelah bergabungnya mitra usaha tsb.

 Pasal 105
Pelaku Usaha Distribusi yang menerapkan sistem skema piramida dalam mendistribusikan Barang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 dipidana dengan pidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah).

 Pasal 106
Pelaku Usaha yang melakukan kegiatan usaha Perdagangan tidak memiliki perizinan di bidang Perdagangan yang diberikan oleh Menteri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24 ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling lama 4 (empat) tahun atau pidana denda paling banyak Rp10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah)

Masyarakat dihimbau jeli dlm memilih berusaha dan bermitra usaha
Copy uu dpt di download di: bit.ly/1gmD96p

[:]